Keunikan Orang Yang Ditemui Saat Traveling

Bicara soal unik, menurut saya sih unik itu sesuatu yang berbeda. Berbeda dari yang lain, berbeda dari kebanyakan, berbeda dari yang biasanya. Itulah unik menurut opini saya. Nah, dalam kesempatan yang sangat berharga ini—ya, sangat berharga sebab belakangan ini saya jarang punya waktu (baca: sok sibuk)—izinkanlah saya membagi beberapa info tentang orang-orang unik yang pernah saya temui saat traveling.

Sebenarnya, saat traveling sendiri pasti terdapat banyak hal baru yang kita jumpai. Termasuk orang-orang unik yang bisa jadi cerita kala kita sedang canggung bersama orang lain. Atau mungkin bisa dijadikan bahan tulisan seperti yang saya lakukan ini. Nah, langsung saja ya, berikut beberapa orang-orang unik yang pernah saya jumpai saat traveling.

1. Memberi saya bangku dekat jendela saat naik pesawat
Ok, ini orang unik banget. Di saat banyak orang yang mau duduk dekat jendela pas naik pesawat—dikarenakan ingin lihat bahkan sekaligus motret keadaan di ketinggian—entah kenapa Bapak yang (kalo gak salah) setahun yang lalu aku jumpai ini malah tidak mau duduk di dekat jendela.

Jadi ceritanya gini: tahun lalu itu pas aku pulang dari Jakarta (baca: balik ke Medan) boarding past-ku bertuliskan kursi yang saya juga lupa nomor berapa—kalo gak salah 32B. Ok, fine, kali ini gak dapat duduk di dekat jendela. Padahal pasti pengen juga duduk dekat jendela, sebab biasanya saya sudah encop duluan bakal duduk dekat jendela (biasanya Buya yang ngalah sama anaknya yang terlalu marok duduk dekat jendela ini). Tapi untuk kali ini tak apalah.

Saya pun masuk pesawat lebih dahulu dari Bapak itu. Nah, gak berapa lama udah duduk, eh tiba-tiba si Bapak datang. Lalu Bapak itu nanya dengan aksen Batak, “kau duduk di sini?” Saya hanya mengangguk, sebab saya juga rada takut dengan Bapak itu—mungkin karena intonasi bicaranya, perutnya yang besar, sama mukanya yang sangar kali. Saya kira saya salah meduduki bangku. Mau lihat boarding past lagi, eh boarding pastn-ya udah dimasukin ke ransel dan ranselnya udah dimasukin ke kabin. Terus kata Bapak itu, “bisa kau aja yang duduk di situ?” tanya Bapak itu sambil menunjuk bangku dekat jendela. Tanpa basa basi lagi, saya langsung pindah dan sorak-sorak bergembira dalam hati.
Duh, Bapak yang baik—yang sempat saya tadi su’udzon sama dirinya—dan tergolong “unik” ini bakalan saya ingat selalu. Sayang kemarin gak nanya siapa namanya karena udah termakan segan duluan sama si Bapak.

"Pesan buat si Bapak: Semoga kita ketemu di lain penerbangan ya, Pak."

ni bukan si Bapak yang ngambil, tapi ini temen yang ngambil pas beberapa Bulan yang lalu.
2. Tidak mengembalikan peralatan makan ke pramugari
Dan orang ini adalah salah satu orang unik yang pernah saya jumpai. Saya jumpa sama orang ini ketika beberapa bulan yang lalu saya berangkat ke Jakarta. Orang tersebut ialah seorang Ibu-Ibu—yang saya juga tidak tahu siapa namanya. Jadi kebetulan saya lagi pergi bersama teman saya, terus di pesawat saya duduk di pinggir dekat jendela—you know-la—sementara teman saya di tengah, dan di pinggirnya ada Ibu-Ibu.

Gak berapa lama, pesawat pun terbang dan kami disuguhi makanan sama pramugarinya. Nah, setelah siap makan, pas pramugarinya ngambil peralatan makan saya dan teman saya, pramugarinya bingung. “Bu, sendok, garpu, pisau, sama cangkirnya boleh saya minta?” Dengan polosnya si Ibu berkata, “Lo, gak boleh dibawa, ya?” Sekejap saya langsung terkejut sambil ngedumel dalam hati, “Ibu ini kok sanggup kali, ya!” Lantas, si pramugari tadi berkata, “gak boleh, Bu. Entar gaji kami dipotong.” Nah, akhirnya si Ibu tadi pun mengembalikan peralatan makannya lagi.

Menurutku ini orang unik banget, ya. Saya dan teman saya aja sempat geleng-geleng melihat dia. Kok bisa ya dia sesanggup itu. Tapi karena Ibu ini aku jadi dapat suatu info: gaji pramugari bisa dipotong kalau ada barang yang hilang.

"Pesan buat si Ibu: Jangan diulangi ya, Bu, ya."



3. Penumpang kapal yang duduk di atap kapal
Kamu tahu gak, ini itu bukan satu orang saja, tapi banyak! Iya, banyak. Termasuk saya dan teman-teman saya jadi ikut-ikutan duduk di atas kapal. Saya temukan orang-orang unik ini saat saya pergi ke Pulau Kampai. Awalnya agak terkejut, pas sampai di Pelabuhan Pangkalan Susu kok banyak sekali ya yang duduk di atap kapal. Padahal masih banyak bangku kosong yang berada di atap kapal.

Kemudian teman saya bertanya pada nakhoda (baca: bapak-bapak yang cuman nyetirin kapal), “Pak, kok pada duduk di atap ya?” Bapak itu menjawab, “ooh, iya dek, memang lebih enak duduk di atap. Lebih banyak anginnya.”

Akhirnya kami semua duduk di atap kapal juga. Well, emang seru dan pengalaman beda banget. Dan betul apa kata Bapak nakhodanya, dapat banyak angin juga. Walau setelah itu kulit menjadi terbakar beberapa persen.

"Pesan buat para penumpang: Sebelum naik kapal jangan lupa pakai sun block, biar kulitnya gak kebakar"

Wefie di atap kapal

4. Masak mie kuah dengan mie cup, bukan mie instan
Ok, aku ketemu orang kaya begini pas beberapa bulan yang lalu, saat aku dan teman-temanku coba tracking ke suatu tempat *kalo yang ini gak usah sebut merk, entar kamu gak mau beli mie kuah pas lagi tracking ke situ*. Orang ini adalah Ibu Warungnya. Jadi, ceritanya kami udah lelah tu. Nah, jumpa warung mau makan-makan. Tau sendirilah standart menu warung itu gimana. Akhirnya kami semua kompakan mesen mie kuah.

Akhirnya pesanan pun datang. Pas saya rasa, saya pertama kali yang nyadar, “Ini ******* (sebut merk salah satu mie instan ternama di Indonesia) apa *** *** (sebut merk mie cup terpopuler di Indonesia) ya? Kok gini kali sih rasanya?”

Terus teman-teman yang lain juga ngerasa. “Iih iya, ya. Kok rasa *** ***?” Sumpah emang betul rasanya itu beda banget. Saya aja terkejut. Tapi berhubung karena lapar, walau rasanya unik tetep aja abis.

"Pesan buat Ibu Warungnya: Memang Ibu salah satu orang yang unik yang saya jumpai pas traveling. Tapi tolong, lain kali tempatkanlah sesuatu pada tempatnya ya, Bu"





5. Ikutan wefie bareng, padahal kaga kenal
Ini orang aku rasa unik banget. Sumpah deh, di antara semua orang unik yang pernah aku jumpai pas traveling, ini orang dapet predikat istimewa. Coba ajalah ya, Babang yang satu ini itu entah urat malunya udah kaga ada, atau emang nyalinya tinggi banget, atau tingkat PD-nya yang berlebihan. Tapi, entahlah. Walau begitu, aku tetap gak mau ngapus foto sama si Babang yang tidak di kenal ini.

"Pesan buat si Babang: *speechless* *udah gak sanggup berkata apa-apa lagi*"

Babangnya semi senyum malu-malu gitu ikutan wefie.
Ya, itu tadi beberapa orang unik yang pernah aku temui selama traveling. Semoga saja bakal bertambah lagi orang-orang unik yang pernah aku temui saat traveling nantinya.

Post by: Nikmal Abdulah
Joki Blog M Bulan April


Sumber gambar:
airport.id
malesbanget.com












Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Pages